Sunday, April 3, 2016

Lesson Learnt in Life: Self-Improvement! - Part II

Happy third day of April, good people! Yeay, sesuai janji Silmi, kali ini aku akan melanjutkan posting-an tentang Self-Improvement Project yang udah ketunda dari sebulan yang lalu! Hehehe. Kalo kita coba review, kemarin kan aku udah ngebahas satu poin tentang proses perbaikan diri terhadap Tuhan, dimana hal ini merupakan tahap pertama yang harus kita kuasai: gimana caranya menjernihkan hati dan pikiran kita sampe pada akhirnya kita telah mampu untuk menciptakan kebahagiaan untuk diri sendiri. The ability to create our own happiness!

Nah sekarang, posting-an kali ini akan ngebahas tentang poin kedua, yaitu tentang proses perbaikan diri terhadap diri, also known as self-development process: how to develop our skills and passions in order to reach our dreams. Disini Silmi punya beberapa langkah yang mudah-mudahan bisa ngebantu temen-temen untuk lebih mengenal potensi diri masing-masing ya.

1. Connecting the dots




Steve Jobs was true! You can only connect your dots by looking them backwards. Coba ingat dan review kembali masa-masa kecil kamu, peristiwa-peristiwa apa saja yang telah kamu lalui dalam hidup; hal-hal apa saja yang sering kamu lakukan waktu kecil saat berada di sekolah mau-pun di rumah. Kalo kamu lupa, mungkin kamu bisa tanyakan pada orangtuamu, kakak adek kamu, ataupun temen-temen kamu yang udah saling kenal dari kecil. Biar kebayang, aku kasih contoh tentang hidup aku ya.

Waktu aku kecil, aku tuh seneng banget ngegambar dan ngewarnain, ampe sempet waktu SD aku bikin komik semacam serial cantik gitu (walo cuma pake kertas HVS trus dilipet dan dihekter dibuat kayak buku haha). Yang bikin kocak, komik abal-abal itu sempet aku jualin ke temen-temen sekelas dan anehnya, ADA AJA LAH YANG BELI. Sayangnya aku lupa banget waktu itu aku jual berapa hahaha, mungkin cepe ato gope-an kali ya. Sebenernya semua karya aku ga selalu aku jual, kadang dibuat ya emang karena hobi ngegambar, ampe bikin sampah di kamar sendiri karna kebanyakan kertas dan coretan haha. Aku masi inget, beberapa temen aku pernah ngomentarin gambar aku, mereka bilang katanya gambar aku persis kayak gambar orang-orang di karakter komik manga Jepang. Jadilah, waktu itu tiap ditanyain  “Silmi kalo udah besar mau jadi apa?” Aku selalu jawab tanpa keraguan dan dengan senyum yang mantap, “mau jadi komikus”. Believe it or not, Silmi sempet punya mimpi seperti itu. Hahaha.

Connecting the dots: drawing – coloring – business

Ga lama, Silmi beranjak remaja, Silmi memasuki masa-masa SMP. Well, aku beruntung banget di masa SMP aku banyak dikasi kebebasan untuk berkreasi, dikasi ruang untuk lebih meng-explore diri aku sendiri. Punya guru-guru dan temen-temen yang selalu nge-support dan saling percaya. Makasih banyak banget buat guru-guru SMPIT Istiqomah Balikpapan yang udah banyak ngajarin Silmi, dan juga buat temen-temen 9pi atas kebersamaan intim yang kita lalui selama sekolah di SMPIT penuh kehangatan ini hehe. It’s just a small-circle-school but it taught me many things. Jadi, di masa SMP ini Silmi punya guru yg deket banget sama murid-muridnya, yang tiap ngajar selalu bikin suasana keterbukaan, yang selalu bersedia ngedenger cerita apapun dari murid-muridnya. Waktu itu aku pernah kebagian tugas disuruh nulis artikel ringan buat ditempel di madding depan kelas, dan pada akhirnya aku nulis artikel tentang “arti sahabat” gitu. Nah, saat guru aku baca tulisan aku, dia sempet ngasi komentar, “Silmi, tulisan kamu bagus. Ibu yakin suatu saat kamu bisa jadi penulis yang hebat”. Saat itu aku ngerasa seneng banget, tapi juga bingung. Karna blum pernah ada orang yang ngasi aku kesempatan buat nulis, dan belum pernah juga dapat pujian seperti itu haha. Walhasil, pujian itu secara tak disadari bener-bener ngebekas di aku ampe sekarang. Terima kasih banyak bu Luluk Lestari, a humble yet an inspiring person who always treat her students so well. :’)

Selain itu, aku dan beberapa temen waktu SMP sempet ikut bikin proyek video perpisahan gitu (hello Pine, Nurfi, Hani, Ulpeh, Sitah, dkk!), dan Alhamdulillah banyak yang seneng sama video buatan kita. Katanya videonya orisinil banget dan kreatif. Yah walopun kalo sekarang tu video ditonton, pasti bakal ketawa-ketawa sendiri sih haha. Momen SMP ini juga jadi batu loncatan buat Silmi untuk mengasah kepemimpinan, dimana saat itu Silmi sempet diamanahi untuk jadi ketua OSIS SMPIT. Hal itu berlanjut hingga Silmi memasuki masa-masa SMA, diterima di SMA N 1 Balikpapan dan kembali dapet amanah untuk jadi wakil ketua OSIS II SMAN 1 Balikpapan. Terima kasih untuk pembelajarannya!

Connecting the dots: drawing – coloring – business – writing – videography – leading

Well, bicara masa-masa SMA, ga akan ada habisnya! Kalo kata orang: High School Never Ends. Ya, di masa-masa ini Silmi lebih banyak menghabiskan waktu untuk berteman, bermain, berorganisasi, dan… belajar. Hehehe. Di masa SMA ini Silmi juga belajar ngebagi waktu antara organisasi dan belajar. Di masa ini aku mulai suka belajar ilmu biologi, terutama tentang sistem yang ada dalam tubuh. Silmi seneng banget baca buku biologi, ngafalin mekanisme pertahanan tubuh, mekanisme pengeluaran zat-zat hormone dalam tubuh, dsb. Disaat itu Silmi mulai menetapkan hati untuk bercita-cita menjadi dokter umum (ya, seperti kebanyakan orang lainnya). Hahaha. FYI, waktu SMA aku tergolong anak yang nakal tapi rajin lho. Nakalnya karna sering “bolos” pelajaran buat ikut event-event OSIS diluar, nyebarin pamflet acara sekolah keliling SMA se-Balikpapan, keliling rumah-rumah donator minta sponsor acara, ngejailin guru supaya gajadi ujian matematika. Haha. Rajinnya karna hampir tiap pulang sekolah Silmi belajar di kamar, tiap tryout di sekolah Silmi selalu usaha untuk ga nyontek disaat temen-temen yang lain pada nyontek, dan hal itu berlaku sampe UN. Saat-saat SMA ini juga aku sering bantuin ibu buat kue di rumah. Ibu buka bisnis kue, namanya “Iby’s bakery”, disini ibu nerima pesanan kue seperti opera cake, lemon cake, black forest cake, brownies, lapis legit, sampe kue-kue kering buat lebaran seperti putri salju, lidah kucing, nastar, dsb. Kata temen-temen Silmi yang tiap taun nyicipin lemon cake buatan ibu (FYI, tiap aku ulangtaun, aku suka bawa kue ke sekolah, dan tiap lebaran juga, temen-temen selalu ke rumah buat nyicipin kue), Silmi’s lemon cake is the best cake in the world. Gatau lebai apa gimana tuh mereka, tapi emang tiap mereka ke rumah pasti lemon cake di rumah cepet banget abisnya hahaha. But I admit that, lemon cake buatan ibu ini emang lemon cake ter-enak yang pernah aku makan, hingga saat ini. Nah, dari situ-lah aku mulai seneng bantu-bantu ibu di dapur buat bikin kue pesanan pelanggan. Plis jangan sogok aku untuk ngasitau resepnya. Hahaha! :p

Connecting the dots: drawing – coloring – business – writing – videography – leading – organizing – medical – baking

Nah, itu tadi beberapa peristiwa yang pernah terjadi dalam hidup Silmi. Perisitwa-peristiwa itu disimpulkan menjadi poin-poin yang saling berhubungan. Poin ini merupakan suatu pengalaman berharga yang dapat dikatakan sebagai suatu potensi diri apabila pengalaman itu mendapatkan feedback (dukungan, pujian, dsb) dari orang lain. Mudah-mudahan dari cerita Silmi ini, temen-temen bisa kebayang ya.


2. List all your potencies, analyze the benefits, and do it again!

After you connect the dots, try to think of doing it again, some dots (experiences) that you might seem it will be worth it to be developed, you can combine it in one another! Yap! Coba lakukan kembali hal-hal itu sekarang! Misalnya, saat ini Silmi kembali berlatih menulis dengan cara rutin nge-blog, yang harapannya blog ini bisa bermanfaat buat temen-temen yang ngebacanya. Silmi juga mulai rajin masak, nyoba-nyobain resep baru supaya bisa jualan makanan, aamiin! Kemarin Silmi juga sempet beberapa kali iseng bikin video, yang sempet dilombain di international dentistry video contest Dies FKG Unpad, kebetulan kemarin sempet juara favorit. Hahaha. Alhamdulillah yaah.

 Nah, lama-lama semua yang kamu lakuin itu nantinya akan menjadi suatu kebiasaan atau hobi yang kamu bakal seneng banget lho buat ngembanginnya ! Trust me it’s fun ! And remember, your habits might become your destiny!




  
 3. Innovate new things !

Nah, setelah kamu mencoba bereksperimen kembali hingga hal-hal tersebut telah menjadi kebiasaan kamu, it’s time to develop something bigger, something more innovative! Sekarang sudah saatnya kamu mulai melakukan inovasi-inovasi dalam hidup kamu. In other words: it’s time to build your dreams!

You already know your potencies, you begin develop it, now you are in a step of reaching your dreams come true. Kalo tadi Silmi hobinya masak, gimana kalo Silmi mulai berpikir untuk bikin suatu café / toko kue / restoran dengan menu-menu ajaib ala Silmi?  Kalo Silmi seneng nge-blog, kenapa ga coba membuat buku yang inspiratif dan powerful? Kalo Silmi seneng bikin video, kenapa ga coba bikin film indie yang bisa ngebangkitin jiwa anak muda Indonesia? Atau, begini. Gimana kalo Silmi mengelola suatu café, dimana kamu bisa mencari inspirasi dan energi positif disana! Dengan desain interior yang bikin kamu nyaman dan homie, menu-menu makanan yang unik dengan rasanya yang tetep enak, kamu juga bisa sambil baca buku-buku yang inspiratif, termasuk buku karya Silmi, haha. Mungkin tiap weekend, café itu bakal ngadain nonton film bareng yang bakal muter film-film kreatif karya anak bangsa. Yes, Silmi has just made a new creative-community! 

Well, positive people, sekali lagi ini cuma contoh ya. Mungkin contoh diatas terkesan terlalu muluk, tapi semuanya dikembalikan lagi pada kamu, sang Pemimpi. Ga pernah ada yang ngelarang kamu untuk punya mimpi yang besar, selama kamu tahu caranya berjuang dan bekerja keras. Bener ga? Jujur, aku sendiri belum sampe ke tahap 3 ini. Karna, selain perjuangan dan kerja keras yang dibutuhkan, kita juga harus fokus dalam pengerjaannya. Yah, doain aja studi Silmi bisa cepet kelar, biar bisa fokus pada mimpi-mimpi Silmi yang harus dicapai. Aamiiin. Mari kita sama-sama berjuang ya, good people ! Good luck for us! :’)



3 comments:

  1. Boleh nambahin sdkt ya. Manusia itu Tuhan kasih potensi yang sangat luar biasa. Jika manusia itu tidak bisa melawan dirinya sendiri maka potensinya akan terhambat.
    Potensi tanpa penguasaan diri ibarat kendaraan tanpa pedal rem.
    Overall materinya menginspirasi mba.
    Saran aja sih mba, buat channel youtube yg konten video nya tentang masakan2 unik ala mba nya. heehee

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha makasi banyak yaa feedbacknyaa. Btw aku mah blum jago buat makanan, ntar aja kali ya bikin videonya kalo udh terbukti jagonya haha. Thankyou anyway atas idenya! :)

      Delete
  2. sama2 mbak.
    siapa yg bisa buktiin kalo belum mencoba mba? hehe
    Beginning is difficult, memulai adlh hal yg sulit. Kesulitan mengawali suatu pekerjaan adlh lazim, namun bukan berarti kita lebih baik tidak mencoba mengawali hal yg disukai, ya hitung2 nyalurin hobby gitu deh :)

    ReplyDelete